Pencegahan Infeksi Penyakit Taeniasis - Sistiserkosis dari Hewan Ternak

Pangannews.id

Sabtu, 17 Pebruari 2024 11:51 WIB

news
drh. Pudjiatmokko, Ph.D Medik Veteriner Ahli Utama, Direktororat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan. (Foto: Dok. Pudjiatmoko)

PanganNews.id Jakarta - oleh drh. Pudjiatmokko, Ph.D Medik Veteriner Ahli Utama, Direktororat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan

Penyakit taeniasis - sistiserkosis atau infeksi cacing pita menurut WHO merupakan salah satu “penyakit tropis terabaikan” yang menyerang masyarakat kurang mampu. Di dunia infeksi cacing pita pada sistem saraf pusat menimbulkan 50.000 kematian setiap tahunnya. Dan diperkirakan 2,5 juta orang terinfeksi cacing pita. Gejala berat infeksi cacing pita, peradangan selaput meningen otak yang sering menyebabkan epilepsi. Penyakit ini masuk zoonosis, dapat ditularkan dari hewan ke manusia dan sebaliknya. Begitu bahayanya penyakit ini dan bersifat zoonosis, maka penanganan penyakit infeksi cacing pita perlu kita perhatikan bersama-sama.

Terdapat dua jenis cacing pita utama yang menyebabkan penyakit taeniasis-sistiserkosis yaitu Taenia solium dan Taenia saginata. Taenia solium dengan inang antara babi. Sedangkan Taenia saginata inang antaranya sapi. Taeniasis adalah penyakit cacing pita yang disebabkan oleh cacing taenia dewasa, sedangkan sistiserkosis adalah penyakit pada jaringan lunak yang disebabkan oleh larva dari salah satu spesies cacing taenia.

Gejala penyakit

Gejala yang muncul bergantung pada bentuk cacing pita yang masuk ke dalam tubuh. Gejala yang dapat terjadi pada penderita infeksi cacing pita yaitu rasa nyeri pada perut bagian atas; berat badan turun tanpa sebab yang jelas; mual dan muntah; nafsu makan menurun; diare; peradangan sekitar anus; dan terlihat cacing atau telur cacing pada tinja.

Jika larva cacing bermigrasi keluar dari usus dan membentuk kista pada jaringan tubuh lain, maka penderita akan merasakan beberapa gejala seperti: munculnya benjolan dibawah kulit; sakit kepala; batuk atau nyeri pada paru-paru; reaksi alergi terhadap larva; dan gejala syaraf termasuk kejang-kejang. Sistiserkosis di mata dapat menimbulkan keluhan berupa penurunan penglihatan, nyeri, dan kemerahan mata berulang kali.

Distribusi global

Data mengenai epidemiologi penyakit ini tidak menggambarkan infeksi oleh taenia yang sebenarnya, karena banyak infeksi yang bersifat asimptomatik atau tidak memperlihatkan gejala klinis. Secara umum, angka kejadian penyakit ini lebih banyak ditemukan di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia.

Infeksi Taenia solium lebih banyak ditemukan di negara-negara berkembang seperti negara-negara di Afrika, Asia, dan Amerika latin. Sedangkan infeksi Taenia saginata bersifat sporadik (penyakit terdapat di sana-sini namun tidak meningkat) dan dapat ditemukan di negara-negara maju di Eropa, Selandia Baru, dan Australia. Terakhir Taenia asiatica hanya ada di Asia, seperti Indonesia, Kore Selatan, India dan Thailand.

Angka kejadian penyakit akibat Taenia solium di negara-negara Afrika, Amerika Latin, dan Asia secara berurutan adalah 7,30%, 4,08%, dan 3,98%. Angka seroprevalensi untuk Taenia solium di negara-negara tersebut secara berurutan adalah 17,37%, 13,03%, dan 15,68% (Coral-Almeida M dkk., 2019). Analisis yang dilakukan oleh tim peneliti Saratsis A dkk.(2019) angka kejadian penyakit infeksi Taenia saginata di negara-negara Timur Tengah dan Afrika Utara berdasarkan pemeriksaan mikroskop berkisar 0,02–8,6%.

Kejadian di Indonesia

Berdasarkan data WHO pada tahun 2015, Indonesia merupakan salah satu negara endemis Taenia solium. Di Indonesia penyakit ini ditemukan terutama di Sumatera Utara, Bali dan Irian Papua. Sejumlah kasus juga ditemukan di Lampung, Sulawesi Utara, Sulawesi Tenggara, Nusa Tenggara Timur dan Kalimantan Barat. Di Indonesia angka kejadian penyakit ini dilaporkan tahun 2018 berkisar 2-48%, angka tertinggi ditemukan di Papua (Elva Susanty. 2018).

Papua merupakan salah satu daerah di Indonesia yang banyak mengonsumsi daging babi. Survei kesehatan di wilayah Papua dilaporkan bahwa distribusi Taenia solium di Kabupaten Jayawijaya, Paniai, Pegunungan Bintang, dan Puncak Jaya berkisar 1,6-10,2%. Sedangkan infeksi Taenia saginata lebih banyak ditemukan di Provinsi Bali, terutama di Kabupaten Gianyar. Selama tahun 2002-2009, ditemukan 80 kasus penyakit akibat Taenia saginata dan 84% kasus didapatkan di kabupaten Gianyar.

Pada studi terbaru menunjukan bahwa Taenia asiatica juga ditemukan di daerah endemik yang sebelumnya tidak teridentifikasi yaitu di Kecamatan Silou Kahean, Kabupaten Simalungun. Tradisi yang terdapat di Simalungun mungkin menjadi salah satu penyebab munculnya kasus infeksi cacing pita. Tradisi kebiasaan masyarakat Simalungun memakan hidangan “Hinasumba” yang terdiri atas hati dan daging babi mentah; dan “Naiholat” yang terdiri atas daging babi kurang matang dimasak (Muhda Y. dan Umar Z, 2024).

Terdapat catatan bahwa kasus penyakit ini tidak hanya muncul di daerah yang telah terpapar, namun dapat juga muncul di berbagai daerah lain dengan probabilitas tinggi dikarenakan adanya perjalanan penderita antar daerah.

Siklus hidup Taenia solium

Taenia solium memerlukan dua vertebrata sebagai inangnya untuk dapat melakukan pengembangbiakan. Kedua inang tersebut berperan sebagai inang antara dan inang definitif. Babi merupakan inang antara T. solium, sedangkan manusia bertindak sebagai inang definitif. Siklus hidup cacing ini diawali dengan tertelannya telur oleh inang antaranya. Adanya asam lambung inang antara akan memecah telur taenia. Larva onkosfer yang menetas akan melakukan penetrasi ke dalam pembuluh darah dan mengalir ke seluruh tubuh. Larva onkosfer tersebut berubah menjadi sistiserkus ketika mencapai otot (daging), jaringan bawah kulit, otak, hati, jantung, otot lurik dan mata.

Siklus hidup dapat berlanjut jika manusia mengonsumsi daging babi yang mengandung sistiserkus tanpa dimasak secara sempurna (lebih dari 60 derajat Celsius). Cacing ini melakukan invaginasi pada dinding usus halus dan menjadi dewasa. Dua bulan setelah infeksi, selanjutnya cacing dewasa akan melepaskan proglotida gravid yaitu segmen tubuh cacing yang dipenuhi telur.

Faktor risiko

Beberapa faktor yang menyebabkan seseorang lebih berisiko terkena taeniasis-sistiserkosis: (1) Tidak menjaga kebersihan pribadi dengan baik. Misalnya, tidak mencuci tangan sebelum makan dan ketika mengolah makanan; (2) Kontak dengan kotoran hewan seperti pekerja di peternakan ketika melakukan pembuangan kotoran hewan ternak tidak sesuai aturan biosekuriti; (3) Bepergian ke negara-negara berkembang yang sanitasinya buruk; (4) Mengonsumsi daging mentah atau dimasak kurang sempurna; (5) Berada di kawasan endemik taeniasis-sistiserkosis; (6) Kurangnya praktik pemeriksaan daging di Rumah Pemotongan Hewan (RPH) dan kurangnya kemampuan untuk mengenali daging terinfeksi larva Taenia.

Diagnosis

Seperti penyakit pada umumnya, dokter akan melakukan wawancara medis dan pemeriksaan fisik seputar gejala-gejala yang terjadi pada pasien. Kemudian, dokter akan melakukan pemeriksaan lanjutan dari pemeriksaan taenia pada sampel tinja, tes darah lengkap, hingga pemeriksaan pemindaian seperti computerized tomography (CT) scan, rontgen, hingga Magnetic Resonance Imaging (MRI) ketika pasien mengalami infeksi berat.

Pengobatan

Pada beberapa kasus, orang dengan infeksi cacing pita bisa sembuh tanpa pengobatan, cacing pita akan keluar dari tubuh dengan sendirinya. Namun untuk menangani penyakit in, biasanya dokter akan meresepkan beberapa obat untuk membasmi cacing pita dewasa. Untuk infeksi invasif (berkembang dengan cepat dan seringkali berdampak fatal), dokter akan menangani berdasarkan lokasi dan efek infeksi. Beberapa obat yang biasanya dokter resepkan adalah praziquantel dan albendazole. Kedua obat ini mampu membunuh cacing pita dan juga telurnya.

Perlu dilakukan pengobatan masal terhadap orang yang terinfeksi di daerah endemik. Untuk dapat membersihkan seluruh cacing dan infeksi di dalam tubuh, obat ini perlu dikonsumsi selama beberapa minggu. Akhirnya, cacing keluar melalui tinja. Namun ada beberapa efek samping yang dapat ditimbulkan setelah mengonsumsi obat ini. Seperti pusing dan sakit perut. Maka penggunaan obat ini dilakukan dengan petunjuk dan pengawasan dokter.

Pencegahan

Diagnosis penyakit ini pada saluran pencernaan harus dilakukan secara cepat dengan mengamati adanya cacing didalam kotoran ternak. Dalam kesehatan hewan ternak, upaya pencegahan infeksi penyakit akibat cacing harus dilakukan sebelum infeksi. Untuk mengetahui adanya telur cacing dengan cara memeriksa dan mengidentifikasi telur cacing yang ada didalam kotoran hewan ternak. Hal ini dilakukan untuk mendeteksi terdapat infeksi cacing terutama pada saluran pencernaan ternak dengan cara cepat, mudah dan efektif.

Kotoran hewan ternak mengandung taenia dapat mencemari lingkungan sehingga menimbulkan penyebaran penyakit baik terhadap ternak maupun manusia. Telur cacing pita ini dapat masuk ke dalam tubuh karena sapi mengonsumsi rumput dan air yang telah terkontaminasi oleh telur cacing pita dari kotoran hewan ternak. Maka dari itu kita perlu menangani limbah kotoran tenak dengan cara yang benar agar tidak mencemari lingkungan.

Masih banyak pengelolaan limbah kotoran ternak yang dilakukan secara tidak memadai. Lokasi pembuangan limbah ini berdekatan dengan saluran limbah pemukiman di sekitar peternakan. Sebagai jalan keluar, kotoran ternak sapi digunakan sebagai pupuk organik setelah melalui proses pengomposan dengan benar terlebih dahulu sehingga tidak mengganggu sanitasi kandang dan kebersihan lingkungan. Untuk meningkatkan kesadaran dan kemampuan peternak maka perlu diadakan penyuluhan tentang pengolahan limbah ternak menjadi pupuk organik.

Kesimpulan dan Saran

Pencemaran lingkungan yang mengandung telur dan larva cacing pita dapat menjadi salah satu faktor risiko zoonosis yang dapat menimbulkan infeksi cacing pada manusia. Untuk mencegah dan mengendalikannya kita perlu menangani limbah kotoran ternak dengan cara yang benar.

Surveilans pemeriksaan cacing pita pada kotoran ternak merupakan metode yang efisien karena pengambilan sampelnya relatif mudah dengan biaya murah. Pemeriksaan telur dan larva cacing pita pada kotoran hewan ternak dapat digunakan untuk mendiagnosis penyakit cacing pita.

Untuk mencegah infeksi cacing pita, terdapat beberapa cara yang harus dilakukan, yaitu: (a) Mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir, terutama setelah menggunakan toilet; mengganti popok, sebelum makan atau mengolah makanan; (b) Mencuci sayuran dan buah-buahan hingga bersih sebelum dimakan; (c) Memastikan makanan dan minuman yang dikonsumsi sudah dimasak hingga matang, khususnya ketika bepergian ke tempat dengan kasus penyakit ini tinggi. (*/Adv)


Kolom Komentar

You must login to comment...